Scroll untuk baca artikel
Hukum & Peristiwa

Cuaca Ekstrem ! Angin Puting Beliung Porak – Porandakan Sebagian Wilayah Rancaekek, Ratusan Bangunan Rusak Parah

34
×

Cuaca Ekstrem ! Angin Puting Beliung Porak – Porandakan Sebagian Wilayah Rancaekek, Ratusan Bangunan Rusak Parah

Sebarkan artikel ini
Ket: Tangkapan layar angin puting beliung menerjang wilayah Rancaekek. (Ist)

SELAJUR.COM, BANDUNG – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menjelaskan penyebab fenomena cuaca ekstrem puting beliung yang melanda sejumlah wilayah di Jawa Barat kemarin, Rabu (21/2/2024). Seperti puting beliung yang menghantam sekitar wilayah Rancaekek. 

Disebutkan, fenomena puting beliung tersebut terjadi tepatnya di wilayah Rancaekek Bandung terjadi sekitar pukul 15.30 – 16.00 WIB, menimbulkan ikutan dampak angin kencang hingga sekitar wilayah Jatinangor. Kondisi angin di sekitar Jatinangor terukur pada saat jam kejadian mencapai 36,8 km/jam.

“Sesuai dengan informasi visual yang beredar, terlihat adanya fenomena angin kencang dan berputar di sekitar lokasi kejadian serta menimbulkan beberapa kerusakan di sekitarnya,” kata Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto dalam keterangan resmi, Kamis (22/2/2024). 

“Puting beliung terbentuk dari sistem Awan Cumulonimbus (CB) yang memiliki karakteristik menimbulkan terjadinya cuaca ekstrem, meskipun begitu tidak setiap ada awan CB dapat terjadi fenomena puting beliung dan itu tergantung bagaimana kondisi labilitas atmosfernya,” jelasnya. 

Menurut Guswanto, kejadian angin puting beliung dapat terjadi dalam periode waktu yang singkat dengan durasi kejadian umumnya kurang dari 10 menit. Prospek secara umum untuk kemungkinan terjadinya dapat diidentifikasi secara general.

Fenomena puting beliung umumnya dapat lebih sering terjadi pada periode peralihan musim dan dan tidak menutup kemungkinan terjadi juga di periode musim hujan.

“Dalam beberapa hari terakhir BMKG telah mengeluarkan peringatan dini potensi cuaca ekstrem untuk wilayah Jawa Barat yang menyebutkan bahwa potensi cuaca ekstrem termasuk hujan intensitas lebat berpotensi terjadi di wilayah Sumedang dan Bandung,” katanya.

“Informasi tersebut diperkuat juga dengan dikeluarkannya berita peringatan dini cuaca ekstrem untuk periode 1-6 jam pada tanggal 21 Februari 2024 mulai pukul 11.30 WIB hingga pukul 16.40 WIB sebanyak 4 kali pada hari terjadinya fenomena cuaca ekstrem puting beliung di Jatinangor dan Rancaekek. Informasi peringatan dini cuaca ekstrem tersebut didiseminasikan secara masif di tingkat stakeholder hingga masyarakat yang disajikan dalam platform aplikasi infOBMKG,” sebut Guswanto.

BACA JUGA:  Akademisi Unikarta Singgung Operasi KPK Selalu Jelang Momen Pilkada

BMKG mencatat, fenomena puting beliung telah terjadi beberapa kali di wilayah Bandung. Misalnya pada  tanggal 05 Juni 2023 terjadi di Desa Bojongmalaka, Desa Rancamanyar, dan Kelurahan Andir Kecamatan Baleendah-Bandung.

“Berdasarkan informasi media, fenomena tersebut menimbulkan kerusakan pada bangunan rumah warga. Sebanyak 110 rumah rusak di Bojongmalaka, 20 rumah rusak di Kelurahan Andir, dan 11 rumah rusak di Rancamayar,” ujarnya.

“Pada tahun 2023 juga terjadi kejadian puting beliung di wilayah Bandung pada bulan Oktober di Banjaran dan bulan Desember di Ciparay serta menimbulkan beberapa kerusakan seperti bangunan rusak dan pohon tumbang, bahkan di tahun 2024 tepatnya tepatnya tanggal 18 Februari 2024, puting beliung terjadi juga di Parongpong Bandung Barat,” pungkas Guswanto.

[SET]

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!