Scroll untuk baca artikel
Nasional

Luhut Minta Tunda Penetapan Pajak Hiburan Malam Agar di Evaluasi

46
×

Luhut Minta Tunda Penetapan Pajak Hiburan Malam Agar di Evaluasi

Sebarkan artikel ini
Ket : Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan (Tangkap Layar)

SELAJUR. COM, JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan dalam unggahan diakun Instagram @Luhut.Panjaitan menyampaikan bahwa terkait kenaikan pajak barang dan jasa atau hiburan malam agar ditunda dan di evaluasi terlebih dahulu.

Hal tersebut lantaran mempertimbangkan keberlangsungan nasib para pelaku UMKM di seluruh daerah.

“Jadi kita mau tunda saja dulu pelaksanaannya karena itu dari Komisi XI kan sebenarnya, bukan dari pemerintah ujug-ujug terus jadi gitu. Sehingga kemarin kita putuskan ditunda, kita evaluasi,” katanya dalam unggahan video di akun Instagram pribadinya @luhut.pandjaitan yang dipantau di Jakarta, Rabu (17/1/2024).

Dalam persoalan pajak hiburan, Luhut menyebutkan bahwa dirinya telah melakukan kunjungan kerja ke daerah Bali beberapa waktu lalu. Sesampainya di pulau Dewata tersebut pihaknya lantas mengumpulkan pejabat terkait termasuk pemerintah provinsi Bali.

Pertemuan tersebut bertujuan untuk melakukan uji materi atau judicial review yang diajukan sejumlah pihak juga nantinya akan jadi bahan pertimbangan pemerintah dalam penerapan pajak hiburan.

“Ada judicial review ke Mahkamah Konstitusi, saya pikir itu harus kita pertimbangkan karena keberpihakan kita ke rakyat kecil, karena itu banyak menyangkut pada pedagang-pedagang kecil juga,” terangnya.

Disampaikannya itu juga, Luhut dengan tegas menyampaikan bahwa dirinya sangat mendukung pengembangan pariwisata di daerah. Oleh karena itu, ia tak ingin kenaikan pajak membebani pelaku usaha, terlebih mereka yang terlibat dan merasakan dampaknya.

“Jadi hiburan itu jangan hanya dilihat diskotek. Bukan, ini banyak, sekali lagi impact (dampak) pada yang lain, orang yang menyiapkan makanan, jualan dan yang lain sebagainya. Saya kira, saya sangat pro dengan itu dan saya tidak melihat alasan untuk kita menaikkan pajak dari situ,” ujar Luhut

BACA JUGA:  Presiden Jokowi Berikan Pangkat Jendral Kehormatan Ke Menhan Prabowo

Perlu diketahui, dalam UU No 1 Tahun 2022 tentang Hubungan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (HKPD), pajak hiburan terhadap 11 jenis pajak ditetapkan paling tinggi sebesar 10 persen.

Kesebelas jenis pajak itu, berdasarkan Pasal 55 UU 1/2022, di antaranya tontonan film atau bentuk tontonan audio visual lainnya yang dipertontonkan secara langsung di suatu lokasi tertentu, pergelaran kesenian, musik, tari, dan/atau busana, kontes kecantikan, kontes binaraga, pameran, serta pertunjukan sirkus, akrobat, dan sulap.

Adapun khusus tentang diskotek, karaoke, kelab malam, bar, dan mandi uap/spa, pemerintah memperbarui kebijakan dengan menetapkan batas bawah 40 persen dan batas atas 75 persen. Hal itu mempertimbangkan jenis hiburan tersebut hanya dinikmati oleh golongan masyarakat tertentu, sehingga pemerintah menetapkan batas bawah guna mencegah perlombaan penetapan tarif pajak rendah demi meningkatkan omzet usaha.

[RED]

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!