Scroll untuk baca artikel
Samarinda

Tanggul Air Perumahan Talangsari Samarinda Jebol, Ditenggarai Akibat Tambang Batu Bara

49
×

Tanggul Air Perumahan Talangsari Samarinda Jebol, Ditenggarai Akibat Tambang Batu Bara

Sebarkan artikel ini
Ket: Puluhan rumah di sekitar lingkungan talangsari Samarinda, hancur bercampur banjir disertai lumpur.(Dok: BNBP Samarinda)

SELAJUR.COM, SAMARINDA – Banjir tinggi yang menimpa sebagian Kota Samarinda beberap waktu lalu. Diklaim, selain faktor hujan deras yang turun cukup lama, juga disebabkan jebolnya tanggul air di Perumahan Tamansari.

Pada Sabtu lalu menuju ke malam, membuat warga sekitar panik. Pasalnya warga tak membayangkan ketinggian banjir mencapai sedada orang dewasa.

Banyak warga yang tak siap, terpaksa merelakan perabotan dan perkakasnya yang tak sempat menyelamatkan di ketinggian, terendam hingga sebagian rusak atau perlu perbaikan setidaknya pembersihan kembali.

Kawasan Mugirejo memang dikenal sebagai langganan banjir, namun sudah beberapa waktu terakhir banjir hanya tipis-tipis bahkan hanya numpang lewat.

Ketinggian banjir yang nyaris tidak membahayakan orang dewasa itu, hampir mencelakai warga. Seorang pengendara yang nekat menerjang banjir nyaris terseret arus banjir yang cukup kencang.

Sepintas, kumpulan air di Mugirejo dengan ketinggian terdalam tampak seperti banjir bandang.

Banjir tinggi yang melanda Mugirejo ini, ditengarai selain faktor hujan deras yang turun cukup lama, juga disebabkan jebolnya tanggul air di Perumahan Tamansari.

Jebolnya diketahui tanggul air di kawasan tersebut, setelah seorang pejabat lingkungan setempat, Irma, melakukan pengecekan.

Akibat jebolnya tanggul ini, sejumlah lokasi terutama di kawasan Lubuk Sawa terendam banjir hingga mencapai dada orang dewasa.

Diduga, jebolnya tanggul air di Perumahan Talangsari yang meluber ke kawasan sekitar ini, disebabkan oleh kegiatan penambangan batu bara di bagian atas tanggul.

“Karena hujan deras, ada tiga folder air di atas tanggul tersebut yang tidak mampu lagi menampung udara, akhirnya meluber ke tanggul hingga menyebabkan tanggul jebol,” ungkap Irma.

“Folder udara di atas itu belum selesai juga urusannya dengan pihak Dinas Lingkungan Hidup ( DLH ) Kota Samarinda ,” tambahnya.

BACA JUGA:  Polresta Sidak Sejumlah Titik Lokasi SPBU di Samarinda

Ia juga menyebut bahwa izin pertambangan batu bara yang berada di lokasi tersebut berasal dari Limbo dengan menggunakan nama PT EGI. Perusahaan tersebut mendapat izin dari Perumahan Talangsari.

“IUP-nya dari Limbuh, kalau perusahaannya PT EGI. Tapi (PT Egi-red) sudah izin ke Perumahan Talangsari, karena alat yang digunakan punya Talangsari juga,” paparnya.

Disampaikan, hingga saat ini pihak perusahaan batu bara penyebab jebolnya tanggul, kooperatif dalam menanggapi kejadian ini.

Dampak banjir akibat jebolnya tanggul air Perumahan Talangsari dirasakan langsung oleh warga, terutama di kawasan RT 15, RT 16, RT 18, RT 19 dan RT 33 di Kelurahan Mugirejo yang bersinggungan langsung dengan tanggul, juga seluruh kawasan Lubuk Sawa.

Akibat banjir ini, banyak warga yang dirugikan dan merasakan ketidaknyamanan.

Diketahui, Minggu (17/12/23) atau sehari pasca banjir yang malam ini sudah surut, jajaran Pemkot Samarinda bersama tim ILHPB TWAP (Tim Walikota untuk Akselerasi Pembangunan) Kota Samarinda , Hambali beserta jajaran akan melakukan sidak di lokasi jebolnya tanggul tersebut.

[SET]

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!